Monday, 6 February 2017

Bagaimana Menyikapi Berita Di Sosmed?

Dunia teknologi informasi berkembang sangat cepat, yang diantaranya menghasilkan kemudahan berinteraksi melalui Sosial Media. Sebagai Wadah interaksi, sosial media sering dimanfaatkan untuk memviralkan suatu berita.

Namun sayangnya tdak semua berita yang ada dapat kita percaya. Sehingga diperlukan kehati-hatian dalam menyebarkan suatu berita.  Kelalaian dalam menyebarkan informasi tanpa melakukan cross-check atau tabayun bisa menimbulkan berbagai kerugian.

Bagaimana Menyikapi Berita Di Sosmed?


Dalam Islam ada kaidah yang seyogyanya diperhatikan dalam menerima berita, bertabayyun diantaranya.

Allah berfirman :

ﻳَﺎ ﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺁَﻣَﻨُﻮﺍ ﺇِﻥْ ﺟَﺎﺀَﻛُﻢْ ﻓَﺎﺳِﻖٌ ﺑِﻨَﺒَﺈٍ ﻓَﺘَﺒَﻴَّﻨُﻮﺍ ﺃَﻥْ ﺗُﺼِﻴﺒُﻮﺍ ﻗَﻮْﻣًﺎ ﺑِﺠَﻬَﺎﻟَﺔٍ ﻓَﺘُﺼْﺒِﺤُﻮﺍ ﻋَﻠَﻰ ﻣَﺎ ﻓَﻌَﻠْﺘُﻢْ ﻧَﺎﺩِﻣِﻴﻦَ

“ Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (QS. Al Hujurat : 6).

As Sa’di menjelaskan : “Ayat tersebut juga jadi dalil bahwa berita dari orang yang jujur itu diterima. Sedangkan berita dari orang yang berdusta, tertolak. Sehingga berita dari orang fasik, maka didiamkan. Oleh karenanya salaf tetap masih menerima riwayat dari orang Khawarij yang terkenal jujur walau ia fasik.” Demikian disebutkan oleh belio  dalam Taisir Al Karimir Rahman.

Dalam salah satu riwayat disebutkan :

ﻛَﻔَﻰ ﺑِﺎﻟْﻤَﺮْﺀِ ﺇِﺛْﻤًﺎ ﺃَﻥْ ﻳُﺤَﺪِّﺙَ ﺑِﻜُﻞِّ ﻣَﺎ ﺳَﻤِﻊَ

"Cukuplah seseorang telah berdosa jika menyampaikan seluruh yang ia dengar".

Wallahu a'lam.
Jika Anda merasa artikel ini bermanfaat, silahkan bagikan artikel ini. Semoga bisa menjadi amal jariyah. Barakallah fikum.

0 komentar:

Post a comment